Laniakea: Surga Tanpa Batas

Posted on Februari 14, 2015

2


Laniakea, 83265_990x742-cb1409765035dalam bahasa Hawaii, bisa kita terjemahkan sebagai “Surga Tanpa Batas.” Para ilmuwan menggunakan kata tersebut untuk menamai gugusan supercluster galaksi. September 2014, majalah Nature memuat edisi tentang Laniakea Supercluster ini.

Supercluster adalah rangkaian dari beberapa Cluster. Satu Cluster berisi serangkaian Galaksi, bisa puluhan, ratusan, bisa juga ribuan galaksi di dalamnya. Satu Galaksi berisi banyak bintang dan planet. Galaksi di mana sistem orbit kita berada adalah Milky Way, yang diperkirakan gugusannya berisi sekitar 100-400 milyar bintang. Matahari hanya salah satu bintang di dalamnya, jadi bayangkan kalau kita berputar di gugusan galaksi Milky Way saja, bisa ketemu dengan milyaran bola gas super panas alias bintang.

Laniakea-with-Milky-Way-COLORS1Galaksi Milky Way berada dalam cluster bernama Cluster Local Group yang terdiri dari sekitar 54 galaksi. Sedangkan Cluster Local Group sendiri adalah bagian dari cluster yang lebih besar bernama Supercluster Virgo, yang terdiri dari kurang lebih 100 cluster plus galaksi lainnya.

Nah, Supercluster Virgo ini ternyata masih menjadi bagian dari supercluster lainnya yang bernama Supercluster Laniakea yang terdiri dari sekitar 100.000 galaksi (mestinya ini diberi nama Megacluster). Dalam gugusan Supercluster Lanikea ini, terdapat sekitar empat supercluster, yakni: supercluster Virgo, Hydra-Centaurus, Pavo-Indus, dan Fornax-Eridanus plus Antlia Wall. Laniakea memiliki titik pusat gravitasi bernama Great Attractor, yang berada dalam supercluster Hydra-Centaurus. Semua bintang, planet, dan lain-lain yang berada di Laniakea, bergerak menuju titik gravitasi ini.

061014_Laniakea_1Secara keseluruhan, semesta diperkirakan memiliki empat supercluster raksasa, yakni Supercluster Laniakea, Coma, Shapley, dan Perseus-Pisces. Bayangkan betapa maha luasnya semesta, dan betapa kecilnya kita, jika galaksi di mana tempat kita berada saja hanya serupa titik debu di sebuah cluster. Dan kalau kita bayangkan lagi betapa masih banyak unsur sangat kecil di bumi, yang belum seluruhnya kita tahu.

Saya memasang gambar Supercluster Laniakea sebagai background desktop. Sekedar pengingat bahwa Bumi hanyalah setitik noktah di jagad raya, dan manusia hanyalah satu dari sekian banyak “debu”. Siapa tahu ada banyak kehidupan selain di Bumi. Semesta terlalu luas jika hanya diisi oleh manusia.

Link YouTube Nature Magazine tentang Laniakea:

Posted in: Research